Wednesday, February 18, 2009

Baitul Muslim ; Isteri Perkasa


Sekadar satu perkongsian...

ISTERI PERKASA

Mereka mahukan muslimat perkasa
Yang mampu berdikari
Yang mampu bercakap di tengah demonstrasi
Yang lantang bersuara memberi pandangan
Yang mampu mempertahankan hak dan perjuangan
Cuma dia rasa seperti mahu bertanya
Mahukah mereka pada isteri perkasa?


Acapkali terkena sejuknya angin malam
Kadang- kadang panas terik dan juga hujan
Terpaksa bersaing dengan pelbagai kenderaan
Yang selalu memberi pandangan atau kritikan

Namun dia berserah dan cuba
untuk tidak ambil kisah
Baginya dia mahu jadi seperti saidatina Fatimah
Kuat hatinya seperti Nusaybah
Penuh keibuan seperti saidatina Khadijah
Cerdik aqalnya sepeti saidatina Aishah
Agung cintanya seperti Rabiatul Adawiyah

Dan dia tak boleh duduk diam di dunia sekarang
Kerna musuh itu sedang menyerang
Sister in Islam, Secularisme, Pluralisme
Jadi dia perlu terus bergerak
Mempertahankan Islam dan kebenaran
Membantu para muslimin di medan juang
Walau kadang dia bertanya
Perlukah sebagai muslimat, isteri, ibu
Untuk terus berdiri di medan perjuangan?

Apapun dia sentiasa katakan pada diri
Bahawa hidup ini hanya untuk tuhan
Manusia itu hanya sandaran
Jadi biarlah tuhan yang menentukan
Cuma dia ada satu soalan untuk para pejuang
Jika mahukan muslimat perkasa,
Bersediakah anda menerima isteri perkasa?


( diambil dengan izin dari http://www.rehlah2syahid.blogspot.com/)

Tersentuh hati ni tatkala membaca sajak karangan adinda sekelas dan seperjuangan,Adinda Ayatul Akhras Al-Busra. Sajak yang sangat bagus yang tersirat disebaliknya salah satu permasalahan yang sering membelengu muslimat haraki yang mencintai jalan perjuangan lebih dari segala-galanya. Saya tersentuh,dalam diam mengakui ada benarnya juga kebimbangan yang cuba ditimbulkan disebalik bait-bait sajak yang indah ini. Saya juga tersentuh dengan bait-bait akhir sajak ini yang menyimpulkan betapa pentingnya memasakkan segala niat dan amal jihad ini hanya kerana Allah Taala.

Dari satu sudut, saya terlalu amat bersyukur,amat-amat sangat bersyukur dengan nikmat perkahwinan, baitul muslim yang Allah pinjamkan kepada saya dan suami kini. Membaca sajak tersebut, saya terasa. Suatu petang, di pejabat suami (setelah habis office hour), saya membacakan sajak ini dengan penuh gaya dan intonasi di hadapan suami. Suami tersenyum. Terus mengangguk-angguk dan tersenyum. Kemudian, dia menjawab persoalan akhir bait sajak tersebut. Dia memang mahukan muslimat perkasa. Dan dia juga mahukan isteri perkasa. Dan dia telah 'dapat' muslimat perkasa dan isteri perkasa tersebut.
Bagaimana dengan para pejuang yang lain?


Ya Allah,tsabatkan kami dalam jalan perjuangan ini.Jadikanlah kami hamba-hambaMu yang benar-benar hidup berjuang mengharapkan redha dan kasih sayangMu.Temukan kami di syurga nanti berpimpin tangan menuntut janjiMu.Amin.

Sekadar satu perkongsian...




3 comments:

Ibnu Ahmad Zhaki said...

Mabruk 'alaik atas pertemuan jodoh dengan Ustaz Sya'ari.

Daripada,

Mohd Ikhwan,
Pengerusi,
Persatuan Alumni Pelajar Islam Sekolah Berasrama Penuh Malaysia (APIS).

http://www.apisbp.com

bio_addict said...

nurul...best tgk pic nurul!..hoho~

laila said...

salam kak..moge bahgie ek..^^