Saturday, February 7, 2009

Company Law vs Kemelut di Perak

" Seseorang manusia harus cukup rendah hati untuk mengakui kesilapannya,cukup bijak untuk mengambil manfaat dari kesilapannya dan cukup berani untuk membetulkan kesilapannya "


Resah sungguh hati ini.Makin setiap saat berlalu,makin meresahkan.Saya disini dalam library UIAM yang indah yang dipenuhi dengan buku-buku,tetapi hati saya di Perak sana walaupun Perak bukanlah negeri tumpah darah saya.Didepan saya buku-buku Company Law,tetapi yang ada dalam pemikiran saya ialah analisa-analisa apa yang sedang berlaku kini,kemelut di Perak.

Pagi tadi,sekitar jam 4 pagi,suami tersayang,bangun saja dari tidur,sambil-sambil dia membancuh air milo kegemarannya,mula bercakap tentang Perak.Analisa terbarunya tentang krisis di Perak.Mungkin inilah yang ada dalam pemikirannya sebelum dia tido semalam.Bangun saja,bercakap tentang Perak.Saya terkebil-kebil dengan mata yang baru saja terbuka,cuba memahami apa yang ingin disampaikannya.Mendengar dengan teliti,walau mungkin otak saya tak begitu hidup sepenuhnya lagi untuk turut menganalisis,menyebabkan tiada sepatah respon yang mampu diungkapkan,melainkan sekuntum senyuman baru bangun tidur.

Dalam keadaan yang genting seperti ini,semua perlu tenang dan jangan terlalu emosional.Terima apa yang berlaku buat masa ini,yakin hikmah yang pasti ada.Dari kejauhan saya meneliti gambar-gambar Ir Nizar sepanjang berdepan dengan kemelut ini nampak begitu tenang dan aman.Terpancar dari wajahnya sinar iman taqwa.Mungkin inilah "si ma hum fi wujuhihim min asari sujud".Inilah antara contoh 'figure' pemimpin yang patut dijadikan idola dan teladan pimpinan kampus kini sebagai persediaan untuk menjadi pemimpin negara masa depan.

Apa yang disebut suami saya pagi tadi,mungkin ini juga adalah strategi Najib untuk memecah belahkan Pakatan Rakyat terutamanya antara pakatan PKR dan PAS.Kalau dulu strategi 'lompat-lompat" ini pernah dicanangkan oleh DSAI,dan kini seolah-olah seperti 'senjata makan tuan',boleh membuka ruang kepada penyokong-penyokong PR yang lain terutamanya penyokong PAS menyalahkan DSAI.Tapi sebenarnya mungkin apa yang dicanangkan DSAI dulu bukanlah 'kotor' seperti ini.Mungkin Najib telah mengambil idea DSAI,merealisaikannya senyap-senyap.Banyak kemungkinan yang mungkin.Apa yang penting,jangan dibiarkan api perpecahan,tuduh menuduh,menyalahkan antara satu sama lain terus berlaku dalam pakatan rakyat,sebaliknya utamakan lah rakyat dan berdepanlah dengan musuh sebagai pakatan yang satu.

"Someone justified rule by force rather than by law"

Sebagai mahasiswa yang sepatutnya berhujah dengan hujah yang lebih intelek dan ilmiah,saya tak mampu nak meneruskan penulisan ini dek kerana sebenarnya tumpuan saya perlu lebih kepada subjek Company Law yang tinggal hanya beberapa jam saja lagi saya terpaksa menduduki satu peperiksaan.Satu subjek heavy yang memberatkan kepala.Disaat hati ini melonjak-lonjak ingin ke Perak,makin berat lah jadinya subjek ini kerana fokus yang tak mampu diberikan.

Mesti ada orang ( my hubby:-) ) akan komen kerana entry saya kali ini berunsur luahan perasaan,personal dan kurang idealisme nya.Mesti saya akan dikritik.Tapi tak mengapa,kali ini saya luahkan juga kerana dia pun takde disisi untuk sesi luahan.Moga Allah mudahkan urusan program "Ust Syaari" di Masjid Wilayah.Mesti hati dia pun melonjak-lonjak juga ingin ke Perak.Moga Allah mudahkan urusan saya menjawab exam Company Law mlm ni.Dan moga Allah kembalikan pemerintahan kerajaan Perak kepada mereka yang lebih berhak dan bertaqwa untuk memimpin.Hanya Allah yang lebih mengetahui masanya.Rabbi Yassir..

No comments: