Monday, October 26, 2009

Tarbiah Berorganisasi (Laws Of Leadership) Dalam Maruf Club

Sebak juga hati saya tatkala Presiden Maruf Club (ketika itu), Faridzul mengumumkan secara rasmi 'dissolution of office bearers Maruf Club session 2008/2009' pada malam AGM Maruf Club Jumaat lepas. Saya tidak menyangkakan saya akan rasa sesebak itu. Rasa asakan di dada. Terasa macam tak percaya yang dah habis masa satu tenure kepimpinan MC. Terasa terlalu banyak lagi benda yang tak selesai, amanah yang tak tertunai, cita-cita yang tak kesampaian. Saat itu juga lah saya terkenangkan keadaan kita di akhirat nanti tatkala akan menyesal kerana tidak benar-benar beramal di dunia ini. Seperti firman Allah Taala dalam Surah Sajdah,ayat 12 :

"Dan, jika sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): "Ya Tuhan kami, kami Telah melihat dan mendengar, Maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin."

Apapun, setinggi kesyukuran saya panjatkan ke hadrat Allah S.W.T kerana dengan keizinanNYA dapat jua saya dan sahabat seperjuangan yang lain menggalas amanah kepimpinan ini hingga ke akhirnya. Terlalu banyak pelajaran dan pengajaran yang telah saya perolehi.

Dahulunya Maruf Club bukanlah antara sasaran organisasi yang saya berminat untuk bergelumang di dalamnya. Tidak pernah berimpian untuk menjadi pimpinan Maruf Club apatah lagi untuk menjadi Vice President II, jawatan no.1 untuk bahagian muslimat@sister ini. Saya jauh lebih berminat dan cenderung untuk menimba pengalaman di Law Students’ Society (LAWSOC). Namun, ternyata percaturan Allah Taala dan keputusan syura itu jauh lebih baik dan berkat dari keinginan dan ‘projection’ saya sendiri.

Tarbiah berorganisasi ( Laws Of Leadership ) yang saya dapat sepanjang memimpin Maruf Club sesi kali ini cukup bermakna dan berbekas di hati saya. Semuanya menjadi pengalaman berharga, memori yang boleh dijadikan rujukan pada masa depan. Mungkin ini jugalah pengalaman terakhir yang mampu saya kutip dalam memimpin organisasi di alam mahasiswa ini. Antara ‘mutiara-mutiara’ berharga yang telah saya perolehi,

1. Pentingnya setiap pemimpin organisasi memahami grand design dan hala tuju organisasi yang dipacu
"Anyone can steer the ship, but it takes a leader to chart the course"- The Law Of Navigation
(The 21 Irrefutable Laws Of Leadership)

Sejak di awal tenure kepimpinan, kami bersama-sama meletakkan batu asas kepada gerakan Maruf Club. Kami mengimpikan agar Maruf Club mampu memainkan peranan seperti sebuah “Persatuan Mahasiswa Islam” yang komprehensif membawa ketiga-tiga elemen penting gerakan dari sudut tarbiah, dakwah dan siasah. Grand design tersebut kami mulakan dengan usaha untuk menaikkan nama Maruf Club di mata mahasiswa UIAM agar mereka ‘kenal’ siapa Maruf Club. Tekad kami agar mereka ‘kenal’ dan ada ‘persepsi’ yang baik terhadap Maruf Club. Sesudah mereka kenal, barulah mereka berhak untuk membuat keputusan samaada mahu menyokong atau menyanggah Maruf Club. Jika selama ini persepsi negatif yang membelengu mereka, maka wajarlah jika judgement mereka juga cenderung menjadi negatif. Betapa pentingnya untuk kita benar-benar ‘mengurus persepsi’.

Kami mungkin telah berjaya merintis sedikit ‘jalan’ kearah mencapai dream ini, namun kami tak berjaya untuk benar-benar melengkapkan aspirasi ini. Kami tinggalkan kepada kepimpinan baru untuk menganalis, seterusnya melengkapkan agenda ini andai dipersetujui.

Aspirasi dan dream ini perlulah dijiwai oleh setiap pimpinan untuk memastikan momentum kerja ke arahnya laju dan tangkas. Tetapi jika hanya dijiwai dan dirasai oleh 3,4 orang, agak lambat agenda ini mampu dijayakan.

President dan Vice President I MC sedang merenung 'dream' MC


2. Perlunya kepada kemahiran ‘public relation’ dan etika kerja professional yang amat baik
"People naturally follow leaders stronger than themselves" - Law of Respect

Menjadi pemimpin sebuah organisasi yang membawa agenda dakwah,amar makruf nahi mungkar seperti ini bukanlah mudah. Betapa setiap inci perkataan dan perlakuan kadang-kadang menjadi perhatian.Keperluan untuk menguasai kemahiran public relation dengan baik amatlah mendesak. Disinilah training ground yang cukup baik untuk menjadi future leader, negarawan yang boleh diterima oleh kawan dan lawan.

Dalam Maruf Club ini saya belajar untuk deal dan engage dengan pihak pentadbir UIAM terutama bahagian S-DEV (Student Development). Jika dulu saya bergelumang dengan kerja belakang tabir dan kerja pakai ‘jalan belakang’, kini saya ditarbiah untuk menjadi seorang professional dan perlu mengikut procedure dan formality tertentu. Kadang-kadang ‘rimas’ dan ‘letih’ juga. Tapi inilah antara mutiara berharga yang saya dapat. Bukan mudah untuk berurusan dengan pihak atasan, bukan mudah nak dapat kelulusan sesuatu program. Tidak semudah yang kita lihat dari jauh sebelum ini. Sebab itulah cukup penting untuk seorang mahasiswa yang bercita-cita untuk menjadi negarawan mendapat training ini agar mahasiswa yang dilahirkan bukanlah sekadar ‘jaguh kampung’ yang hanya mampu berpencak sesama sendiri di halaman kampung sendiri sahaja

Kenangan bersama seorang sahabat foreigner di booth MC

3. Kepentingan ‘brainstorming’ untuk kekalkan momentum
" Momentum is a leader's best friend"- The Law of The Big Mo

Saya merasakan sepanjang menjadi VP II Maruf Club ini, kami dikalangan mainboard MC lebih banyak mengadakan sesi brainstorming berbanding dengan formal meeting. Disinilah idea-idea dicambahkan, idea-idea yang tak relevan kedengaran, malah disini jualah tempat mendapat semangat kembali. Brainstorming ini menyebabkan program yang sebenarnya biasa menjadi luar biasa, pendekatan,approach yang baru dan fresh dilahirkan. Ada 2,3 program biasa Maruf yang kami re-branding contohnya seperti MC Open Day, MC Sport Day. Selalunya Faridzul lah initiator nya, selalu tempat pilihannya ialah di library UIAM :-)

Kenangan di MC's Open Day


4. Pentingnya ada golongan yang ‘idealis’ dan ‘realis’ dalam satu team kepimpinan
"Leaders find a way for the team to win" - The Law Of Victory

Saya secara peribadi merasakan bahawa ‘synergi’ yang saling melengkapi sangat penting. Dalam team mainboard kali ini, saya sebenarnya sangat bergantung kepada Huda, Asisstant Secretary Maruf Club yang juga merupakan teman rapat dan teman gaduh saya. Ini kerana bagi saya Huda merupakan ‘resource person’ yang sangat penting kepada saya dan juga kami di mainboard. Huda yang sudah cukup ‘menguasai’ susuk tubuh MC, menguasai segala jenis peraturan dan procedure dalam pengurusan MC cukup membantu kami. Beliau juga cukup ‘realistik’ dan praktikal. Beliau tak kesah walau terpaksa banyak melakukan kerja-kerja teknikal yang kadang-kadang tak semua orang sanggup buat. Selalunya beliaulah yang akan me’neutral’kan idea Farid dan saya yang kadang-kadang terlalu idealis. Seolah-olah ada banyak aliran pemikiran dalam team mainborad kami. Ini menjadikan ‘synergi’ yang agak baik. Terima kasih yang tidak terhingga buat Huda. Beliau yang paling banyak bertungkus lumus untuk MC kali ini.

Bersama Huda,Qayah dan Sulia di studio selepas penggambaran Exco MC


5. Persepsi yang orang dah kahwin tak mampu jadi pemimpin organisasi
"Leadership develops daily, not in a day"- The Law Of Process

Saya tidaklah mengatakan yang saya telah berjaya menunaikan amanah kepimpinan ini dengan baik dengan status dan kapasiti saya yang telah bergelar seorang isteri. Namun, saya berpuas hati yang saya telah cuba buat yang termampu. Mungkin ada juga yang tidak berpuas hati dengan komitmen saya, saya terimanya sebagai teguran membina. Ini merupakan satu percubaan saya, merintis jalan untuk membuktikan bahawa walaupun sudah berkahwin, saya masih boleh terus aktif berorganisasi. Kerana hakikatnya di luar nanti, itulah yang akan terjadi. Semua ada impian dan cita-cita untuk berkahwin, dan diluar sana nanti juga sudah pasti ada tanggungjwab dan peranan yang perlu disumbangkan kepada organisasi mahupun parti. Jika beralasan sudah berkahwin tidak boleh terlibat aktif, maka bagaimana di luar nanti? Adakah kita hanya ingin berjuang di alam kampus sahaja? Alhamdulillah, Allah beri saya kesempatan ini untuk melatih diri berdepan dunia realityi di luar kampus nanti. Terima kasih buat suami yang cukup memahami. Disinilah pentingnya pasangan yang memahami dan menjiwai.



Jika ingin dinukilkan, masih terlalu banyak pelajaran dan pengajaran yang saya dapat. Jika ingin dicoret kelemahan dan rasa tidak puas hati juga terlalu banyak sepanjang saya memegang jawatan dalam MC ini. Sebab itu rasa sebak dan sedih, rasa terlalu banyak kelemahan diri ini yang menyumbang kepada kelemahan dalam MC. Terutamanya bila 2 projek terakhir MC tak mampu dilaksanakan. Hanya Allah yang tahu betapa kecewanya diri ini.

Namun segalanya telah berakhir. Saya pasrah dan redho apa yang terjadi. Saya ambil kesempatan ini untuk menghargai semua insan yang telah bersama-sama saya memacu MC. Mereka juga telah banyak menagajar saya. Terima kasih buat Mr. Presiden yang dihormati, merangkap sahabat seperjuangan sejak di KISAS lagi, Faridzul. Ana doakan anta menjadi ‘negarawan sejati’ di masa depan nanti.Buat Huda yang terlalu amat banyak membantu,terima kasih sangat. Maaf banyak menyusahkan anti. Buat Zaki,Amin dan Suffian yang menjadi pelengkap team mainboard MC kali ini.Kalianlah agen ‘check n balance’ yang cukup significant dan efisyen. Tanpa kalian, tempang pengurusan MC.Tak dilupa untuk semua secretariat MC yang meng’hidup’kan MC kali ni. Fakhrul Zaki dan Ruqayyah, adik muakhahku Shahidat dan Ridhuan,Hafriz dan Kak Ida, Mun’em dan Sulia, Cikgu Helmi dan Suraya, Rauf dan Paji. Juga jutaan terima kasih dinukilkan buat semua orang kuat belakang tabir MC, Izzatie, Hafiz Basri, Nabilah, Ust Syuhadak, Tamim, Radziah, G.ah, Buyo, Hakimi, Fazilah, Busra, Huzaifah dan Maziyah.Semuanya komited melaksanakan jobscope masing-masing. Terima kasih atas segala kerjasama dan maaf atas segala khilaf. Juga tak dilupakan terima kasih yang tak terhingga kepada semua members MC yang menyokong MC selama ini yang tak mampu disebut nama kesemuanya disini. Moga semua memperoleh 'saham' masing-masing di akhirat nanti atas usaha dakwah yang telah dijayakan.

Bergambar kenangan terakhir di malam AGM MC

Akhirnya, salam perjuangan buat bakal pimpinan Maruf Club yang akan datang.Memetik kata-kata mantan Presiden MC, "Perjuangan wajib diperkemas".

"It takes a leader to raise up a leader" - The Law Of Reproduction
"A leader's lasting value is measured by succession"- The Law Of Legacy

4 comments:

sha'ari said...

salam perjuangan kak..semoga akak terus istiqamah dalam berjuang..

Nurhaslin Zaharudin said...

saya pula yang rasa sedih baca posting akak ni..huhu

teruskan perjuangan kak, akak bakal mewarisi perjuangan senator Mumtaz!!!

InsyaAllah, ameen... =)

cahaya bisikan rahsia said...

salam srikandi buat ukhti tersayang...
saya nak tanya dekat akak..kalau di UIA Gombak ditarbiah oleh Maruf Club, di UIA Kuantan adakah sama atau pun lain??

si tabah said...

Tahniah Nurul... wah..makin berseri2 tul nurul lps kawen..