Friday, August 7, 2009

Talk Tragedi Mahkamah Berdarah

Setinggi ucapan TAHNIAH saya rakamkan buat adik-adik Ikatan Mahasiswa Islam Utara (IMIU) di Matrikulasi UIAM Petaling Jaya atas penganjuran satu talk yang cukup menarik pada malam hari Rabu yang lepas. Kehadiran saya ke sana bersama suami tersayang dan adik UZA saya, Busra, muakhah saya merangkap adik UZA kini, Shahidat cukup bermakna dan meninggalkan antara memori indah dalam jalan perjuangan ini.

Walaupun pada hari tersebut saya hampir membatalkan talk tersebut dek kerana masalah kesihatan yang saya hadapi, namun sokongan dan dorongan suami yang cukup supportive menyebabkan saya menguatkan semangat hadir ke sana walau dalam keadaan pening-pening dan muntah-muntah, kesan dari 'food poisoning' yang saya terkena pada siang harinya.

Memulakan talk dengan debaran dan pening-pening lalat

Pada malam tersebut, saya banyak menyentuh tentang soal hijab @ tudung kerana mengikut mesej awal yang saya terima daripada pihak penganjur, saya dijemput untuk menyampaikan talk yang bertajuk, " Hijab.. Bertuahkah Kita? ". Namun apabila sampai disana, barulah saya dimaklumkan bahawa tajuk telah ditukarkan kepada "Membongkar Tragedi Mahkamah Berdarah" yang fokusnya adalah membicarakan tentang pembunuhan Dr. Marwa Al-Sherbiniy yang berlaku di Jerman baru-baru ini. Alhamdulillah, sehari sebelum talk tersebut saya sempat juga untuk memberi 'assignment' kepada adik usrah saya Busra untuk membuat research tentang kes ini. Saya juga sempat membuka 4,5 website yang mengulas tentang isu ini. Malah suami saya pula dengan penuh cekap dan dedikasinya sempat mencari video menarik tentang kes ini dan meng'edit'nya untuk tatapan kami semua pada malam tersebut.

Saya rasa sangat bertuah, terpanggil untuk menerima jemputan talk tersebut kerana saya cukup tertarik dengan tajuk yang diberikan. Memperkatakan tentang soal hijab dan perjuangan dalam mempertahankan hijab yang cukup dekat dengan diri saya sebagai seorang wanita muslimah. Antara point-point penting yang telah disampaikan di awal slot pada malam tersebut berkenaan dengan HIJAB adalah seperti berikut :

1. Adakah kita sedar kenapa kita kaum muslimah kini memakai tudung @ hijab? Adakah kaum muslimin tahu mengapa perintah untuk memakai tudung ini dikenakan kepada kaum muslimah? Saya mulakan dengan memberi beberapa testimoni yang sempat saya buat survey tentang soalan ini terhadap kawan-kawan classmates saya di AIKOL. Ternyata terdapat pelbagai sebab mengapa seseorang itu memakai tudung. Ada yang mengatakan kerana ini adalah perintah Allah Taala, hukum yang terdapat dalam Al-Quran, ada juga yang mengatakan kerana faktor keluarga dan mak ayah, ada yang kerana ingin nampak lebih cantik dan sopan, tak kurang juga ada yang mengatakan kerana terpaksa memakainya disebabkan peraturan UIAM yang mewajibkan semua pelajarnya memakai tudung. Inilah antara hasil testimoni yang saya dapat.

Makin mendapat rentak

2. Kebanyakan faktor-faktor mengapa seseorang itu memakai tudung adalah kerana faktor 'luaran' atau "outside-in" bukannya bermula dari dalam iaitu "inside-out". Walaupun seseorang itu mengatakan bahawa beliau memakai tudung kerana ayat 31 Surah An-Nur yang secara jelasnya Allah memerintahkan untuk kaum muslimah melabuhkan tudungnya hingga menutup dada, namun adakah faktor ini adalah faktor yang benar-benar datang dari 'dalam' atau 'inside-out'? Atau ianya hanya sekadar satu 'pengetahuan' yang menyebabkan kita TAHU dan mengisi AKAL kita tanpa ayat ini benar-benar menyentak emosi dan memberi MAKNA dan RASA di HATI kita?

3. Pada saya, jika seseorang benar-benar merasai dengan emosinya, benar-benar memahami dan menghayati hikmah disebalik pemakaian tudung, beliau akan merasa TENANG dengan memakai tudung sebagai benteng dirinya dan masyarakat, malah akan berasa BANGGA dengan memakai tudung malah sanggup berjuang dan bermati-matian untuk mempertahankan perintah memakai tudung ini. Apabila hadir ke dalam hati kita perasaan yang sebegini, inilah yang dikatakan 'inside-out', sesuatu yang bermula dari dalam hati dan diterjemahkan ke luaran dengan tindakan memakai tudung. Barulah kita mampu menjawab persoalan 'bertuahkah kita yang memakai hijab ini?

Memberi hadiah kepada adik yang jawab soalan

TRAGEDI MAHKAMAH BERDARAH

Seterusnya, setelah saya membentangkan tentang aspek Hijab, dengan bantuan adik usrah saya Busra yang sememangnya pandai berkata-kata dan pandai berjenaka, ditambah pulak dengan karenah suami saya yang tiba-tiba turut jadi bersemangat untuk juga turut bercakap setelah melihat saya keletihan dan hampir pitam, kami membentangkan pula tentang tragedi pembunuhan Dr. Marwa Al-Sherbiniy di mahkamah Jerman.

Suamiku yang beraksi mengalahkan penceramah utama ;-)

Peristiwa yang tragis ini mungkin kurang mendapat pendedahan dari media utama dengan wajarnya, malah peristiwa sebesar ini seolah-olah terpinggir dan tersepit disebalik kekalutan dunia dengan kematian Michael Jackson dan juga serangan H1N1. Sebab itu saya mengucapkan setinggi-tinggi tahniah kepada adik-adik pimpinan IMIU atas inisiatif dan kerja kuat mereka menganjurkan talk sebegini. Malah mereka juga sangat keratif dengan turut melakukan simulasi dengan menikam buah tembikai sebanyak 18 kali sebagai simbolik kepada kejadian pembunuhan tragis Dr Marwa yang ditikam sebanyak 18 kali di dalam mahkamah di hadapan suami dan anaknya.

Adik UZA ku, Busra beraksi dengan mantapnya, menggugat kakak usrahnya ;-)

Saya tak berhasrat untuk menulis panjang tentang kes ini, cukup dengan video yang telah dibuat oleh suami saya ini untuk menerangkan tentang tragedi 'Mahkamah Berdarah' ini.


Terima kasih kepada adik-adik IMIU dan adik-adik yang sudi hadir ke talk ini, terima kasih buat suami tersayang yang sangat-sangat membantu dan terima kasih buat adik-adikku Busra dan Shahidat yang menemani, kalian lah bakal pemimpin generasi akan datang.

1 comment:

Anonymous said...

salam..tahniah diucapkn kepada saudrari..alhmdulillah..membuka mata kita sbg org islam..di luar sna umat islam di tindih..diseksa..sdeh sy tgk clip vdio tu..mg selepas ni masyrkt islm trutama mahsiswa sensitif nga isu ni..bkn hanya bermain politik kosong..wallahualam..