Thursday, August 21, 2008

TERIMA KASIH UIAM

Suasana yang dirindui kembali dapat kurasai.laungan ”Student Power” yang sudah agak lama tidak ku dengari di taman ilmu dan budi tiba-tiba bergema di perkarangan Masjid Sultan Haji Ahmad Shah UIAM semalam.Perhimpunan aman menyatakan bantahan terhadap penukaran pakaian rasmi konvokesyen UIAM yang melibatkan penukaran robe lama kepada robe baru (warna dan design baru),dari songkok untuk siswa kepada mortar board,begitu juga untuk siswi yang dulunya memakai tudung dengan list khas dengan lambang UIAM kini hanya diwajibkan untuk memakai mortar board dan ’cream scarf’ tanpa list tersebut lg yg begitu unik menghiasi tudung para siswi,ditambah lg dengan aksesori seperti ’hood’ mengikut warna kuliah dll.Inilah antara perubahan-perubahan ’hebat’ yang berjaya dibawa UIA tahun ini.

Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) atau dikenali sebagai Student Representative Council (SRC) di UIAM ini telah memainkan peranan mereka sebagai wakil mahasiswa yang mendengar dan membawa suara mahasiswa dalam isu ini.Mereka bertindak m
emungut petisyen tandatangan daripada para mahasiswa dan hasilnya

1) 3158 orang atau 82.97% responden membantah
2) 648 orang atau 17.02% menyokong tindakan UIAM ini


Antara asas penting yang menyebabkan ramai mahasiwa tidak bersetuju dengan tindakan UIAM ini adalah kerana :
1) Perubahan besar yang melibatkan kesan secara ‘direct’ kepada pelajar-pelajar ini tidak langsung dibawa berbincang dengan wakil-wakil pimpinan pelajar samada SRC sendiri ataupun pimpinan-pimpinan pelajar di kuliyyah-kuliyyah yang mewakili golongan mahasiwan UIAM.SRC sendiri hanya tahu ttg hal ini setelah keluar berita di surat khabar perdana.Perubahan ini melibatkan golongan mahasiswa,kenapa pandangan kami tidak ditanya,sedangkan kami adalah golongan intelektual yang boleh berfikir secara rasional.Mahasiswa bukannya golongan ‘budak sekolah’.


2) Perbelanjaan sebanyak RM 2.1 juta untuk penukaran jubah ini dianggap satu kos yang besar tatkala tidak ada satu testemoni yang kuat yang menunjukkan jubah yang sedia ada sebelum ini ‘bermasalah’ dan sebagainya.Keadaan society-society pelajar dalam UIAM yang kebanyakkannya tidak mendapat peruntukan kewangan yang cukup untuk menjalankan aktiviti-aktiviti kerana alas an pihak pentadbir tidak punya banyak wang telah membantutkan gerakan mahasiswa,program-program dakwah dan kepimpinan tak dapat dijalankan,memusnahkan medan training ground yg baik kpd mahasiswa untuk melatih skill kepimpinan dan komunikasi dalam society-society.Malah,aspek kebajikan mahasiswa yang kini dihimpit dengan kenaikan harga barang makanan di café-café,harga barang-barang yang naik,tandas yang tak dibaiki,tidak pula benar-benar di amik cakna oleh UIAM.Sebaliknya duit RM 2.1 juta digunakan untuk membuat sesuatu yang sebenarnya tidak perlu pada masa ini.

3) UIAM bakal hilang identitinya yang tersendiri.Walau ramai yang membidas,tanpa songkok,tak semestinya menunjukkan kita tidak Islamik.Bukan soal Islamik atau tidak,tp ini soal ‘identiti unik dan tersendiri’ yang dimiliki UIA selama ini yang akan hilang dengan penukaran jubah ini kerana alas an inginkan penyeragaman dengan semua universiti.Adakah ada keperluan ini tatkala bila ditanya apa akan dibuat dengan songkok dan jubah yg lama,jwpn yg diberi akan dijual kepada universiti-universiti atau kolej-kolej lain yang nak beli,bukankah akan jadi tak seragam jugak kalau ada pulak universiti lain yang pakai songkok UIA?Pelik tapi benar..

Tahniah buat SRC yang memperjuangkan isu ini.TAHNIAH buat mahasiswa yang berani menyatakan pendirian dan pandangan.TAHNIAH buat mahasiswa yang berani menzahirkan pendirian dalam perhimpunan semalam.TAHNIAH BUAT SEMUA !

TERIMA KASIH UIAM…

Disebalik kekusustan yang dimainkan oleh pihak pentadbiran UIAM dalam isu ini,saya berasa seronok kerana isu ini telah berjaya sedikit sebanyak ‘membuka mata’ mahasiswa UIAM yang selama ini mungkin terlena tertutup mata,atau hanya mengadap buku-buku dan notes semata atau mungkin hanya melayari web-web yang tak berfaedah hasil wireless skrg ni tanpa ada sikit pun kesedaran apa yang tengah berlaku dunia sekeliling mereka kini.

At least,petisyen yang dibuat,himpunan yang dibuat,membuatkan UIAM sedikit ‘hidup’ dengan isu,membuatkan saya rasa makin seronok hidup di UIAM dengan adanya golongan yang benar-benar hidup dengan idealis mahasiswa iniMereka sedar apa yang berlaku,apa yang sedang diperlakukan


Event2 seperti ini juga meyebabkan saya begitu seronok apabila melihat pimpinan-pimpinan mahasiswa dari kelab-kelab seperti Maaruf Club,pimpinan-pimpinan dari setiap kuliyyah bangun bercakap menyatakan pendirian di depan public.Mereka ini mungkin telah biasa memberi ucapan dalam majlis-majlis formal program-program persatuan mereka sendiri,namun medan seperti ini ada 'kelainan' nya yang tersendiri.Mereka bercakap di depan mahasiswa-mahasiswa yang mereka perjuangkan hak mereka.They become a 'real leader'.Bukan leader yang berada di post jawatan semata-mata.

"If you see a disparity between who's leading the meeting and who's leading the people,then the person running the meeting is not the real leader"

"It's not the position that makes leader,it's the leader that makes the position"

Justeru,moga jatidiri sebagai mahasiswa yang sebenar akan terus mekar dalam diri-diri mahasiswa di universiti-universiti khususnya di taman ilmu dan budi UIAM ini..Mg pihak pentadbiran UIAM juga tidak serik untuk terus membuat aksi-aksi yang menarik untuk di’sambut’ oleh mahasiswa..Dengan adanya suasana begini,maka mungkin akan kedengaran lagi laungan ‘Student Power’ di UIAM ini..(^_^)





“..The tougher the challenge,the greater the connection..”

No comments: