Wednesday, September 10, 2008

SEMARAK MANSUHKAN AUKU

Tak puas dengar "Forum On AUKU Amendments" di UIA beberapa minggu yang lepas.Bukan tak puas sebab 'best',tp tak puas sebab semua ahli panel bagi pandangan lebih kurang je.AUKU perlu dimansuhkan.Rasional disebalik penggubalan AUKU yang sebenar tak berjaya dikupas.Susah nak menilai.Namun,Tun Dr Mahathir Muhammad ada respon pasal AUKU ni di www.chedet.com(kena baca rasional Tun,baru faham respon saya ni)

Ini pulak respon saya kepada respon Tun :

Dalam penggubalan sesuatu undang-undang,antara faktor terpenting yang dilihat adalah 'intention' atau tujuan asal undang-undang itu digubal@kenapa perlu kepada undang-undang itu.Ada 2 pandangan dalam interpretation kpd intention disebalik AUKU ini.
1)"Good Intention" (Macam yang Tun sebut kat atas)
2)'Bad intention'- mengekang kegiatan politik dikalangan mahasiswa (politik yang merugikan pihak kerajaan pada masa itu)

Pandangan saya,apa yang Tun cuba rasionalkan mmg ada kebenarannya.Namun,AUKU bukanlah jalan penyelesaian terbaik.AUKU bukanlah penawar@rawatan kepada 'core problem' yang dihadapi mahasiswa.AUKU hanya serpihan yang tak menjadi penyelesai pun kepada masalah-masalah yang disebutkan.

1) Andaikata bilamana mahasiswa terlibat dengan kegiatan politik ini,mengancam dari sudut survival akademik mereka atau menghancurkan harapan negara untuk lihat golongan pakar dan intelektual lahir dari mahasiswa,dari sudut realitinya,di Malaysia kini,di universiti-universiti tempatan kita kini,berapa ramai sangat golongan mahasiswa yang 'celik politik' yang cakna pada isu-isu negara ini?Berapa ramai sangat yang aktif 'bergerak'?Mungkin tidak sampai separuh pun dari mereka ini sedar politik.Tapi,masalah kualiti graduan universiti kita tetap di takuk lama,tidak ada satu perubahan besar pun berlaku.Jadi,ini bukti,AUKU tidak menyelesaikan pun masalah mahasiswa tidak tumpu pada pelajaran mereka ketika belajar,banyak habiskan masa dengan politik seperti didakwa.

2) Kena define semula apa masalah sebenar punca kualiti graduan kita tidak sehebat yang diharapkan.Budaya 'exam oriented' semata-mata tanpa menghayati nilai ilmu itu sendiri seperti yang disebut Prof Khoo Kay Kim mungkin puncanya.Budaya hedonisme yang melampau di kampus-kampus kini mungkin juga penyumbang.

3) Mutu dan kualiti pendidikan institusi pengajian tinggi kita perlu dengan seriusnya di tingkatkan.Budaya ilmu dan akademik perlu jadi keutamaan.Jangan biar elemen-elemen politik kotor menular.Isu pelantikan Naib Chanselor,pensyarah-pensyarah yang 'dipilih' berdasar 'fikrah perjuangan' mereka,bukan nilai akademik mereka perlu diteliti dan diatasi.

Ini realiti sebenar.Saya rasa orang sebijak Tun sudah tahu semua apa yang saya sebutkan ni,tapi Tun nak juga gubal AUKU.Sebab apa ye?

Last sekali,bak kata Tun,jika penuntut sekarang sudah dewasa dan bertanggungjawab,mansuhkan saja AUKU.Ya,kami kini sudah semakin dewasa dan bertanggungjawab.Mansuhkan saja AUKU,lihatlah nanti kebangkitan mahasiswa dari sudut akademik dan politik!

No comments: