Saturday, July 31, 2010

TALK BICARA SISWI USIM PART 2 & TALK SISWI DI UKM

Saya mohon maaf pada semua pengunjung khususnya pada adik-adik USIM yang mungkin ternanti-nanti sambungan catatan saya tentang talk saya di USIM yang lalu. Saya terpaksa mengambil masa sedikit untuk menulis dalam kekangan kelas dan tuntutan akademik dan juga kekangan program-program yang tak henti.

Alhamdulillah, semalam hari Jumaat 30hb Julai 2010, saya diberikan keizinan oleh Allah S.W.T untuk melangsaikan amanah untuk menyampaikan talk siwi di UKM pula setelah minggu lepas pada hari dan waktu yang sama saya menyampaikan talk di USIM. Tajuk dan objektifnya hampir sama, sasaran pendengar juga hampir sama. Alhamdulillah, saya kongsikan slide presentation yang telah saya siapkan di USIM dahulu dengan beberapa top up tambahan slide-slide dan beberapa info penting untuk adik-adik siswi UKM pula. Itu pesanan suami saya, sentiasa kena ada pembaikan dan ilmu baru setiap kali sampaikan talk dan ceramah. Tajuk talk saya di UKM berbunyi "Siswi Contoh Penggerak Ummah".

Terima kasih diucapkan adik-adik pimpinan ISI UKM, khususnya Maryam Afifah yang sudi menjemput saya. Terima kasih juga kpd adik-adik usrah UZA saya,Nazirah Mukmin dan Busyral Huda Husin yang sudi menemani saya disamping niat saya juga moga mereka inilah yang bakal menjadi pelapis pengganti perjuangan untuk terus gerakkan agenda transformasi mahasiswi muslimat. Saya bakal bersara dan lagipun mereka ini lagi hebat dari saya sebenarnya:-)

Nazirah Mukmin, saya dan Busyral Huda selepas pulang dari 1 demo suatu masa dahulu

Untuk kali ini, saya berniat untuk berkongsi tentang 5 peranan yang perlu mahasiswi muslimat perlu mainkan untuk menyumbang kepada kecemerlangan universiti dan juga menjadi penggerak ummah. Lima langkah yang mahasiswi muslimat perlu ambil untuk terus menjadi entiti yang terus relevan untuk ummah disamping mampu untuk menggerakkan agenda transformasi muslimat.

Tapi sebelum itu, apa sebenarnya masalah gerakan mahasiswi muslimat ini? Bukankah fakta sentiasa menunjukkan bahawa mereka inilah golongan 'majoriti' yang sentiasa mendominasi kampus-kampus universiti. Fakta terbaru untuk kemasukan akademik sesi 2010/2011 untuk ambilan Ijazah Pertama di IPTA menunjukkan mahasiswi mendominasi 64.8% kemasukan kali ini dengan jumlah 40,886 siswi berbanding 20,141 siswa.

Namun, ada yang melabel kelompok mahasiswi ini sebagai "The Silent Majority" disebabkan oleh kelesuan dan ketidakberkesanan golongan ini dalam beberapa aspek. Aspek kecemerlangan CGPA, saya rasa siswi terus menjuarai. Tiada masalahnya disini. Namun dari beberapa sudut yang lain contohnya seperti dari sudut aktivisme untuk ummah,keterampilan dan karismatik figure dan juga aspek keberanian dan kelantangan bersuara, mahasiswi muslimat seolah-olah masih terkebelakang dan tenggelam.

Anda semua boleh bersetuju atau tidak dengan saya dari sudut penilaian kayu ukur KPI yang telah saya sebutkan tadi. Kita semua bebas menilai dan berpandangan. Walaupun saya menyebut apa masalahnya dengan gerakan siswi muslimat tadi, namun saya tidak melihatnya sebagai satu masalah, tetapi sebaliknya inilah 'cabaran' untuk gerakan mahasiswi muslimat.

Saranan saya, dan hanya sekadar saranan, untuk menghadapi 'cabaran' tersebut, siswi muslimat mestilah mengambil langkah-langkah dan peranan ini.


1. Mahasiswi Muslimat, Ubah Cara Anda Melihat Diri Anda !!!

You are what you think! Kita adalah apa yang kita fikirkan. Kita selalu dengar ungkapan ini, mungkin dah lama, sejak di sekolah rendah mahupun menengah, tatkala program-program motivasi dahulu. Tapi kadang-kadang, kita tak tahu ataupun tak mahu terjemahkan dalam kehidupan seharian kita sebagai mahasiswi dan muslimat.

Sejak dari kecil lagi, kita selalu diterapkan untuk punya cita-cita untuk masuk ke universiti. Selalu mak ayah akan pesan, "belajar rajin-rajin, nanti boleh masuk universiti". Kita pun begitu teruja untuk berada di universiti. Dalam program-program motivasi di sekolah dahulu, kita seronok bila dapat berjumpa abang-abang dan kakak-kakak fasilitator dari universiti. Kita rasa kita pun nak masuk ke universiti juga. Kenapa kita nak sangat masuk universiti? Kenapa kita nak sangat dahulunya menjadi mahasiswi?

Kita lupa untuk memikirkan persoalan ini, kita lupa untuk menjawabnya. Kerana bila kita mampu menjawabnya, kita akan tersedar akan erti dan makna kita menjadi mahasiswi. Kita akan tahu peranan yang kita perlu mainkan. Kita sedar, apa kelebihan dan kekuatan yang kita ada dengan title mahasiswi. Saya mudahkan ungkapan mahasiswa/mahasiswi ini dengan dua karekteristik penting iaitu gerakan anak muda dan juga gerakan intelektual. Dua ciri ini merupakan antara ciri utama seorang mahasiswa dan mahasiswi. Dengan ciri ini jugalah, mahasiswa ini mampu menonjolkan 'kuasa' dan 'pengaruh'nya jika benar-benar mereka sedar kekuatan yang mereka ada. Mulakan dulu dengan faham hakikat mahasiswa dan lihatlah diri anda sebagai mahasiswa!

Saya tak mahu terus bercakap tentang beberapa langkah praktikal yang bersifat 'external' selagimana kita tak settle dari sudut dalaman internal yang datang dari framework dan cara berfikir kita sendiri. Kita tak perlu bercakap tentang cabaran dan musuh luaran selagimana kita tak berjaya menang dengan musuh dalam diri kita sendiri.

Cuba anda melihat diri anda di cermin dan apa yang anda nampak dan anda fikirkan? Adakah anda terus sekadar melihat diri fizikal anda sama ada sempurna ataupun tidak? Tudung senget atau tidak, match atau tidak warna baju dan tidak mahupun tengok rata atau tidak bedak yang disapu di muka. Adakah sekadar itu sahaja yang kita nampak? Kadang-kadang, cuba ambil sedikit masa bila melihat cermin, fikirkan betapa hebatnya Allah yang mencipta kita dan apa yang kita akan jadi di masa depan sebenarnya? Apa impian yang ingin kita capai dan gapai? Mampukah kita melihat diri kita di cermin itu tembus ke masa depan apatah lagi jika mampu tembus ke kehidupan kita di akhirat sana nanti?


Di UKM, saya mohon adik-adik siswi yang mengikuti talk saya untuk pejamkan mata, untuk bayangkan diri dia sendiri 10 tahun akan datang dalam masa 3 minit. Dimanakah dia pada masa itu? Telah menjadi apa? Bagaimana dia berpakaian? Bagaimana kehidupan dia? Kita selalu sibuk hidup dengan rutin harian kita sampai kadang-kadang kita lupa untuk pandang ke depan dan letakkan visi dan aim kita sendiri untuk masa depan. Kita terlupa atau kadang-kadang kita tak rasa pun ianya penting. Mungkin kita tak seperti kisah budak kulit hitam berambut kerinting, si Obama ini. Tak salah kalau kita mencontohi budak ini.

Dengan cara melihat kita mempunyai matlamat dan visi yang jelas, atau tidak, automatik akan terserlah bagaimana kita melihat diri kita selama ini. Adakah kita melihat diri kita hanya sekadar mahasiswi biasa yang mengikuti rutin biasa seorang mahasiswa dengan sindrom yang biasa dikenali sebagai sindrom 3K? Pergi ke Kelas, balik singah makan di Kafe dan seterusnya balik bilik tidur di Katil. Dan begitulah sehari-harian hidup mahasiswa. Apatah lagi sekarang ni mahasiswa lebih dikenali dengan "mahasiswa Facebook". Asyik dengan facebook sahaja memanjang.

Jika sekadar itulah kehidupan kita sebagai mahasiswa, dengan tidak mempunyai visi dan misi hidup yang jelas, dengan selalu melihat diri kita sekadarnya tanpa ada peningkatan kepada keyakinan diri masing-masing, tanpa ada kesungguhan untuk berubah ke arah yang lebih baik, maka selama-lamanya lah kita hanya akan begitu.

Selalu kelompok mahasiswi muslimat ini dianggap agak kurang dari sudut kualitatif walaupun mereka menang dari sudut kuantitatif. Ramai siswi yang cemerlang CGPA akademiknya, namun ramai juga yang terlibat dengan pelbagai masalah sosial kronik yang menjadi barah dalam ummah. Justeru, kita perlukan sekelompok mahasiswi muslimat yang mampu melihat dengan jelas potensi yang ada dalam diri masing-masing untuk diterjemahkan menjadi sumbangan berharga untuk masyarakat.

Bagaimana ingin menjadi penggerak ummah andai kita sendiri tidak pernah menanam cita dan tanggungjawab untuk menyumbang pada ummah dan masyarakat suatu hari nanti. Bagaimana ingin menjadi siswi penggerak ummah andai hanya memikirkan tentang kepentingan diri sendiri. Bagaimana mampu untuk menjadi siswi penggerak ummah andai cara melihat diri sendiri pun tidak betul, penuh dengan pelbagai andaian negatif terhadap diri sendiri.

Saya teringat satu kisah yang saya baca dalam buku bertajuk "Kebebasan Wanita" karangan Abdul Halim Abu Syuqqah. Dalam bab kaum wanita menuntut kesempatan belajar, diriwayatkan oleh Abu Sa'id, diceritakan bagaimana telah datang seorang wanita menemui Nabi dan merungut bahawa kaum lelaki dapat mengalahkan kami kaum wanita kerana mereka selalu bersama dengan Rasulullah. Maka beliau meminta satu hari khusus untuk Rasulullah mengajar mereka kaum wanita tentang hal-hal agama dan Rasulullah memperkenankan permintaan mereka. Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata kisah tersebut menunjukkan betapa bersemangatnya isteri-isteri para sahabat untuk mempelajari masalah-masalah agama.

Kisah tersebut juga pada pandangan saya menunjukkan karakter isteri-isteri para sahabat yang jelas apa yang mereka inginkan, yang melihat bagaimana diri mereka perlu berfungsi dengan betul. Mereka begitu berani menyuarakan permintaan kerana mereka tahu apa yang mereka inginkan dan mereka yakin dengan diri mereka sendiri.

Justeru siswi, mulakan langkah pertama ini, ubah cara anda melihat diri anda selama ini jika anda melihatnya dengan cerminan yang salah. Mulakan mengubah, mulakan berubah, mulakan dengan mind set yang betul, kemudian baru fikir macamana nak melangkah!

Saya kongsikan lagi 4 peranan yang saya gagaskan di kesempatan yang lain ye. Maaf, kesuntukan waktu.

Jom Kita Ke KARIB 2010

Buat semua pengunjung srikandiharakah, siapa yang free pada hujung minggu ini dan berada berdekatan dengan Gombak mahupun kawasan Selangor, jom kita ke Karnival Belia @ KARIB 2010 pada 30 Julai 2010 hingga 1 Ogos 2010 di Kawasan Lapang Taman Sri Gombak Fasa 3. Macam-macam aktiviti, acara dan pameran berada di sana.




InsyaAllah,saya akan berada di sana pada hari Sabtu malam pada masa konsert percuma dan Ahad pagi untuk Nisa' Games. Jumpa di booth Nisa' Gombak ye ;-)

Saturday, July 24, 2010

TALK BICARA SISWI DI USIM (PART 1)

Alhamdulillah,kepadaMu jua ya Allah aku bersyukur atas segala sesuatu yang telah Engkau kurniakan kepadaku.

Alhamdulillah,petang semalam saya berjaya melangsaikan amanah untuk menyampaikan talk di USIM Nilai setelah menerima jemputan seminggu yang lalu. Saya hanya mampu benar-benar fokus kepada persediaan untuk talk ini sehari sebelum program disebabkan kekangan jadual kelas dan kerja-kerja persatuan yang perlu dilangsaikan.Semester baru saya kali ini sangat berbeza,semangat yang menjelma luarbiasa seolah-olah saya kembali mendapat rentak kerja dan identiti.


Siswi Disebalik Kegemilangan Universiti : Peranan dan Cabaran. Inilah tajuk yang diberikan kepada saya untuk disyarahkan. Mulanya melihat tajuk ini,saya sangat teruja, excited! Kemudian saya termenung panjang. Tajuk macam ni saya nak cakap pasal apa? Nak kena buat kertas kerja ke? Memang soal siswi,wanita ini adalah passion saya, tapi melihatkan tajuk dan outline yang diberi, saya jadi bingung.

Sepetang brainstorm bersama suami, akhirnya dunia saya yang kelam mulai cerah. Saya jadi ghairah! Suami pulak offer diri nak tolong siapkan
slide sebab malam sebelum talk tersebut saya ada 2 meeting dan 1 usrah. Sampai rumah pukul 1.30 pagi slide dah tersiap tinggal nk diedit2 sedikit.Alhamdulillah!

MAHASIWI, KITA ADALAH JUARA!

Saya mulakan talk dengan perkongsian pengertian hakikat kejayaan dan kecemerlangan yang sebenar. Bagaimana seharusnya kita sedar yang kita ini pernah menjadi juara sejak dari asal kejadian kita dalam persaingan bersama berjuta-juta sperma yang lain. Allah pilih dan takdirkan kita. Lahir ke dunia Allah pilih kita lagi untuk menjadi muslim, mendengar antara seruan pertama kita untuk menuju kejayaan dan kecermerlangan dalam laungan iqamah. Bagaimana mufassir kontemporari Mesir, Syeikh Muhammad Mutawalli Sya'rawi menghuraikan tentang penggunaan kata "Al-Falah" dalam ayat Al-Quran. Kata Al-Falah @ Fallahun ini bermaksud selain dari kejayaan adalah bermaksud juga seorang 'petani'. Kenapa Allah gunakan perkataan 'petani' ini? Allah mahu kita ingat dan kita hayati bagaimana sebenarnya 'nature' dan juga gerak kerja seorang petani. Seorang petani yang ingin mendapat hasil dari tanaman yang ditanam perlulah bermula dengan menanam benih-benih,menjaganya,menyiram air dan baja pada tanaman itu. Petani perlu berusaha melakukan beberapa kerja sebelum boleh menikmati hasil tanaman tersebut. Begitu juga kita manusia, perlu berusaha, lakukan sesuatu untuk berjaya. Kejayaan tidak akan datang bergolek-golek, melayang-layang. Kita mestilah memahami sunnatullah petani untuk kita fahami sunnatullah kejayaan yang Allah nak khabarkan kepada kita. Begitulah hebatnya mukjizat Al-Quran, cukup dengan satu perkataan telah membawa maksud yang cukup mendalam.

Justeru, hidup kita dan kejayaan ini tak dapat dipisahkan. Kita dilahirkan untuk menjadi yang terbaik. Itulah 'fitrah' kejadian kita. Tapi pelik bila kita dilahirkan sebagai manusia, kita selalu lari dari fitrah ini. Persoalan kedua yang perlu dijawab, kejayaan apa yang penting bagi kita? Cukupkah hanya dengan kejayaan akademik semata-mata. Ya, sebagai mahasiswi, akademik dan CGPA sangat penting. Tak boleh sesiapun nafi,. Nah katakanlah kalau kena dismiss universiti sebab masalah akademik, siswi lagikah kita? tTapi cukupkah dengan sekadar cemerlang aspek itu? Cukupkah bekalan kecemerlangan akademik itu kita nak bawa sepanjang hidup kita dan yang lebih penting di akhirat nanti bergunakah kecemerlangan itu? Sepanjang hidup ini, kecemerlangan itu tak akan mampu menjamin kita untuk terus berjaya dan berjaya ke peringkat-peringkat yang seterusnya dalam hidup ini. Banyak sangat kes yang berjaya di UPSR, gagal di PMR terlibat dengan masalah sosial dan lain-lain. Berjaya di SPM, belum tentu berjaya di universiti. Cabarannya satu persatu menanti. Semua ini hanya akan mampu kita tangani jika kita ada satu aset yang dinamakan "SIKAP YANG BETUL".

Sikap yang betul akan menentukan kejayan kita dalam hidup ini dan juga di akhirat sana. Sikap kita yang betul terhadap Allah, terhadap agama. terhadap ibu bapa, terhadap segala sesuatu yang berkaitan dengan kita di dunia akan mampu menjadi penjamin ampuh kejayaan kita di dunia dan akhirat.

Justeru siswi, carilah makna sebenar kecemerlangan yang ingin kita capai!