Friday, June 25, 2010

Buatmu Suamiku

Dengan nama Allah saya mula mencoretkan sesuatu. Saya mohon maaf pada sahabat-sahabat dan adik-adik yang menanti-nanti catatan terbaru saya di blog yang usang ini. Saya memang benar-benar kehilangan punca dan minat untuk menulis di sini akhir-akhir ini. Bukan akhir-akhir ini sahaja rasanya,dah lama sangat rasanya. Puas juga suami saya memujuk, tak kurang juga memerli-merli, 'abg rasa,ayang tutup je blog ayang tu', namun saya terus kebal dan bebal dengan perangai tak nak update blog ini. Cuma hari ni bila terbuka blog ni, rasa tersentuh hati dan sedih pulak melihat posting-posting lama yang tak bertambah-tambah. Saya gagahkan mencoret sesuatu. Posting pasal 'KAU' tu dah terlalu lama sangat dah, pengalaman saya jadi MC di malam konsert tersebut bersama Kak Fairuz Hj Nordin pun belum sempat saya kongsikan. Macam-macam terjadi pada saya dan saya begitu segan untuk menulis di sini. Mohon doakan saya diberi kekuatan untuk terus menulis untuk sedikit perkongsian bersama yang lain, sumbangan kerdil untuk perjuangan ini.

Kali ini, saya rasa ingin berkongsi dua tulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi yang cukup menyentuh hati saya. Mungkin masa saya tengah menaip ni saya dilanda emosi 'sentimental' yang tidak keruan. Saya mencari-cari artikel menarik untuk dibaca untuk suburkan iman kembali, disamping ingin terus perkasakan peranan dan hati saya sebagai seorang isteri. Lalu, dua artikel Ustaz Pharol Juoi tentang hakikat cinta ini sangat-sangat menyentuh hati saya.

1) Bebaskan CINTA
2) Maafkan aku wahai suami

Saya tak pernah pandai nak menulis secantik ayat-ayat Ust Pahrol, saya sangat kagum dan tersentuh. Walaupun saya ini 'simple' dan 'bersahaja' orangnya, namun saya sedar hakikat yang hati saya masih hati seorang wanita tulen rupanya. Justeru, saya nak ambil kesempatan ini untuk tujukan sebuah sajak khas untuk suami tercinta, Muhd Syaari Ab Rahman. Saya ambil sajak Ust Pahrol sikit, tapi dengan sedikit edited edition dari saya ;-)

MAAFKANKU WAHAI SUAMI

Kadang-kadang aku rasa
Akulah isteri yang terlalu banyak menerima
Sedangkan engkau tak pernah meminta

Kadang-kadang aku rasa
Akulah isteri yang baru terjaga
Sedangkan engkau tak pernah terlena

Kadang-kadang ku bersuara tanpa berfikir
Semua perkataan ku menjadi salah

Lantaran terlalu cepat aku melatah

Meluah dengan emosi dan rasa tak puas hati

Sedangkan kau tabah menghadapi

Seorang isteri yang banyak mulut begini


Kadang-kadang ku sakiti hati mu
Bila ku tolak sentuhan mu

Bila aku sanggah segala hujah mu

Bila aku engkar perintah mu

Maafkan aku..


Bukan bermaksud aku kurang menyayangi mu…
Namun cabaran terlalu

Aku bukan isteri yang biasa

Aku isteri haraki perkasa

Yang perlu sentiasa dibentuk

Diasuh dengan acuan tarbiah mu


Kadang-kadang berjauhan dengan mu

Membuat aku lemah gelisah

Walau kadang hati keras untuk mengakui

Yang aku terlalu susah untuk berpisah dengan mu

Maafkan aku ..


Diam mu membuat aku gentar

Kerana itulah amaran dalam senyap buat ku

Dirimu terlalu istimewa

Mendidikku dalam pelbagai cara dan hikmah

Namun aku yang selalu goyah

Maafkan aku ..


Kadang-kadang aku berubah pada pandangan mu
Tapi sayang, itu tidak benar
Tiada apa yang paling ku hargai
Daripada kehidupan manis bersama mu


Kadang-kadang ku fikir sejuta tahun
Adalah terlalu singkat
Untuk ku beritahu mu betapa sayangnya aku
Betapa syukurnya aku…

Mendapat suami seperti mu..


Akulah isteri yang terlalu bercita-cita tinggi
Yang mungkin kadang-kadang sukar dimengerti
Namun aku tetap aku yang ini…
Maafkan aku wahai suami!