Thursday, August 21, 2008

TERIMA KASIH UIAM

Suasana yang dirindui kembali dapat kurasai.laungan ”Student Power” yang sudah agak lama tidak ku dengari di taman ilmu dan budi tiba-tiba bergema di perkarangan Masjid Sultan Haji Ahmad Shah UIAM semalam.Perhimpunan aman menyatakan bantahan terhadap penukaran pakaian rasmi konvokesyen UIAM yang melibatkan penukaran robe lama kepada robe baru (warna dan design baru),dari songkok untuk siswa kepada mortar board,begitu juga untuk siswi yang dulunya memakai tudung dengan list khas dengan lambang UIAM kini hanya diwajibkan untuk memakai mortar board dan ’cream scarf’ tanpa list tersebut lg yg begitu unik menghiasi tudung para siswi,ditambah lg dengan aksesori seperti ’hood’ mengikut warna kuliah dll.Inilah antara perubahan-perubahan ’hebat’ yang berjaya dibawa UIA tahun ini.

Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) atau dikenali sebagai Student Representative Council (SRC) di UIAM ini telah memainkan peranan mereka sebagai wakil mahasiswa yang mendengar dan membawa suara mahasiswa dalam isu ini.Mereka bertindak m
emungut petisyen tandatangan daripada para mahasiswa dan hasilnya

1) 3158 orang atau 82.97% responden membantah
2) 648 orang atau 17.02% menyokong tindakan UIAM ini


Antara asas penting yang menyebabkan ramai mahasiwa tidak bersetuju dengan tindakan UIAM ini adalah kerana :
1) Perubahan besar yang melibatkan kesan secara ‘direct’ kepada pelajar-pelajar ini tidak langsung dibawa berbincang dengan wakil-wakil pimpinan pelajar samada SRC sendiri ataupun pimpinan-pimpinan pelajar di kuliyyah-kuliyyah yang mewakili golongan mahasiwan UIAM.SRC sendiri hanya tahu ttg hal ini setelah keluar berita di surat khabar perdana.Perubahan ini melibatkan golongan mahasiswa,kenapa pandangan kami tidak ditanya,sedangkan kami adalah golongan intelektual yang boleh berfikir secara rasional.Mahasiswa bukannya golongan ‘budak sekolah’.


2) Perbelanjaan sebanyak RM 2.1 juta untuk penukaran jubah ini dianggap satu kos yang besar tatkala tidak ada satu testemoni yang kuat yang menunjukkan jubah yang sedia ada sebelum ini ‘bermasalah’ dan sebagainya.Keadaan society-society pelajar dalam UIAM yang kebanyakkannya tidak mendapat peruntukan kewangan yang cukup untuk menjalankan aktiviti-aktiviti kerana alas an pihak pentadbir tidak punya banyak wang telah membantutkan gerakan mahasiswa,program-program dakwah dan kepimpinan tak dapat dijalankan,memusnahkan medan training ground yg baik kpd mahasiswa untuk melatih skill kepimpinan dan komunikasi dalam society-society.Malah,aspek kebajikan mahasiswa yang kini dihimpit dengan kenaikan harga barang makanan di café-café,harga barang-barang yang naik,tandas yang tak dibaiki,tidak pula benar-benar di amik cakna oleh UIAM.Sebaliknya duit RM 2.1 juta digunakan untuk membuat sesuatu yang sebenarnya tidak perlu pada masa ini.

3) UIAM bakal hilang identitinya yang tersendiri.Walau ramai yang membidas,tanpa songkok,tak semestinya menunjukkan kita tidak Islamik.Bukan soal Islamik atau tidak,tp ini soal ‘identiti unik dan tersendiri’ yang dimiliki UIA selama ini yang akan hilang dengan penukaran jubah ini kerana alas an inginkan penyeragaman dengan semua universiti.Adakah ada keperluan ini tatkala bila ditanya apa akan dibuat dengan songkok dan jubah yg lama,jwpn yg diberi akan dijual kepada universiti-universiti atau kolej-kolej lain yang nak beli,bukankah akan jadi tak seragam jugak kalau ada pulak universiti lain yang pakai songkok UIA?Pelik tapi benar..

Tahniah buat SRC yang memperjuangkan isu ini.TAHNIAH buat mahasiswa yang berani menyatakan pendirian dan pandangan.TAHNIAH buat mahasiswa yang berani menzahirkan pendirian dalam perhimpunan semalam.TAHNIAH BUAT SEMUA !

TERIMA KASIH UIAM…

Disebalik kekusustan yang dimainkan oleh pihak pentadbiran UIAM dalam isu ini,saya berasa seronok kerana isu ini telah berjaya sedikit sebanyak ‘membuka mata’ mahasiswa UIAM yang selama ini mungkin terlena tertutup mata,atau hanya mengadap buku-buku dan notes semata atau mungkin hanya melayari web-web yang tak berfaedah hasil wireless skrg ni tanpa ada sikit pun kesedaran apa yang tengah berlaku dunia sekeliling mereka kini.

At least,petisyen yang dibuat,himpunan yang dibuat,membuatkan UIAM sedikit ‘hidup’ dengan isu,membuatkan saya rasa makin seronok hidup di UIAM dengan adanya golongan yang benar-benar hidup dengan idealis mahasiswa iniMereka sedar apa yang berlaku,apa yang sedang diperlakukan


Event2 seperti ini juga meyebabkan saya begitu seronok apabila melihat pimpinan-pimpinan mahasiswa dari kelab-kelab seperti Maaruf Club,pimpinan-pimpinan dari setiap kuliyyah bangun bercakap menyatakan pendirian di depan public.Mereka ini mungkin telah biasa memberi ucapan dalam majlis-majlis formal program-program persatuan mereka sendiri,namun medan seperti ini ada 'kelainan' nya yang tersendiri.Mereka bercakap di depan mahasiswa-mahasiswa yang mereka perjuangkan hak mereka.They become a 'real leader'.Bukan leader yang berada di post jawatan semata-mata.

"If you see a disparity between who's leading the meeting and who's leading the people,then the person running the meeting is not the real leader"

"It's not the position that makes leader,it's the leader that makes the position"

Justeru,moga jatidiri sebagai mahasiswa yang sebenar akan terus mekar dalam diri-diri mahasiswa di universiti-universiti khususnya di taman ilmu dan budi UIAM ini..Mg pihak pentadbiran UIAM juga tidak serik untuk terus membuat aksi-aksi yang menarik untuk di’sambut’ oleh mahasiswa..Dengan adanya suasana begini,maka mungkin akan kedengaran lagi laungan ‘Student Power’ di UIAM ini..(^_^)





“..The tougher the challenge,the greater the connection..”

Tuesday, August 19, 2008

AUKU dan WAN NORZAHIDAH..

Event di depan pintu masuk parlimen td melakar salah satu lg sejarah dalam salah satu episod perjuangan mahasiwa.Perjuangan memansuh AUKU yang selama ini mengcengkam dan membelengu mahasiswa diteruskan dengan demonstrasi bermandikan hujan pagi td.Bermula sejak jam 8.30 pg mahasiswa mula berkumpul di kawasan Tugu Negara,dengan pakaian serba hitam,mahasiswa-mahasiswa yang ‘berani bertindak’ menyatakan pendirian mereka,membantah pindaan yang telah dilakukan terhadap AUKU yang dilihat hanya merupakan pindaan kosmetik yang bukan bertujuan untuk membebaskan mahasiswa namun sebaliknya hanya untuk kepentingan individu-individu tertentu dan sekadar ‘melepaskan batuk di tangga’.Pelbagai aksi menarik dapat dilihat dlm rally aman pg td,antaranya aksi ‘berbaring’ di ats jalan oleh golongan mahasiswa dengan membentangkan banner antaranya yang tertulis “Akta Untuk Kuburkan Universiti” sbg akronim AUKU dll.

Setelah berhempas pulas melepasi kawalan polis,segerombolan mahasiswa ini berjaya berkumpul di hadapan pintu masuk parlimen setelah berarak dari kawasan Tugu Negara.Akhirnya,setelah jugak beberapa kali terpaksa ‘berhadapan’ dengan polis yang cuba merampas banner,cuba merampas pembesar suara dan tidak membenarkan kami bersuara dan melaungkan pelbagai slogan,beberapa orang wakil mahasiswa berjaya dihantar masuk ke dalam parlimen.Akhirnya mereka berjaya menyerahkan memorandum tersebut kepada Timb Menteri Pangajian Tinggi,Dato’ Idris Haron.Beliau berjanji akan memberikan perhatian terhadap pindaan AUKU yang akan dibahaskan di parlimen tidak lama lg dan menyatakan yang beliau ‘berpuas hati’ dengan perhimpunan aman mahasiswa pd pg ini.

Banyak yang ingin saya ulas berkenaan AUKU ini.Draf pindaan AUKU yang saya photostet minggu lepas belum sempat dibaca,ditekuni dan diselidiki.Kekangan masa Midterm yang berderet-deret ini tak mengizinkan saya.Mungkin jugak hanya alas an..

Namun,apa yang saya dapat dari event pg td yang boleh dikongsi bersama antaranya adalah berkenaan dengan UKHUWWAH.Seringkali saya menyatakan bahawa dalam perjuangan kita ini,kita tidak seharusnya meletakkan ukhuwwah sebagai antara faktor utama yang terpenting dalam perjuangan.Kerana saya selalu melihat ramai jugak antara sahabat-sahabat saya yang ‘gugur’ dari perjuangan ini kerana ukhuwwah.Antaranya,bila sudah jauh dari sahabat-sahabat seperjuangan,tidak mampu untuk survive sendiri,maka terus hanyut begitu sahaja..terasa hati dengan sahabat,terus lari..ada masalah hati dengan sahabat,tinggalkan perjuangan membawa diri..dan macam-macam lg penyakit hati kerana ukhuwwah..ukhuwwah yang tidak mantap dan sebagainya..

Kenape pulak dr event td,antara yang saya dapt adalah berkenaan Ukhuwwah?Sebabnya,kesempatan yang singkat pagi td,Allah pertemukan saya dengan sahabat baik dunia akhirat saya,sahabat seperjuangan stayer di KISAS dulu,WAN NORZAHIDAH WAN AHMAD..susah nak dicoretkan perasaan ni setiap kali jumpa sahabat saya ini.Kami jarang contact sebenarnya sejak sama-sama keluar meninggalkan Bumi Tarbiah,Bumi Waqafan tercinta..Sahabat saya ini meneruskan perjuangan di UM,malah kini menjadi antara ‘org kuat’ UM.Tahniah buat Wan yang terus istiqamah dalam perjuangan ini.Doakan kita semua istiqamah…Wan terlalu istimewa buat saya kerana dialah satu-satunya sahabat muslimat yang sanggup berkorban ‘stay’ bersama-sama saya di KISAS,mengambil Ting.6 tatkala keputusan kami layak untuk kami masuk mana-mana universiti.Saya tiada sahabat lain yang stay bersama-sama saya melainkan Wan.Hubungan kami istimewa,kami tak rapat fizikal,kami tak sentiasa bersama,malah kadang-kadang kami jarang bercakap dan berjumpa,tp kami sangat ‘rapat di hati’.Ukhuwwah yang sukar diertikan,tak boleh nak digambarkan..Ukhuwwah yang terpatri hanya kerana Allah.Mg Allah pelihara ukhuwwah kami ini.Allahuma Ameen…

Perjuangan mahasiswa menentang AUKU perlu diteruskan..
Berukhuwwahlah dalam berjuang..
Jangan tidak berjuang kerana ukhuwwah...
Carilah ’kefahaman’ sbg asas perjuangan..

”Yang saya maksudkan dengan ukhuwwah ialah hati dan jiwa terikat dengan ikatan aqidah.Aqidah merupakan ikatan yang paling kukuh dan bernilai.Ukhuwwah adalah saudara iman,sementara perpecahan pula adalah saudara kufur.Kekuatan yang pertama adalah kekuatan perpaduan dan tidak ada perpaduan tanpa kasih sayang.Darjat kasih sayang yang paling rendah ialah kesejahteraan jiwa terhadap saudara seislam dan darjat yang paling tinggi ialah mengutamakan org lain dr diri sendiri”
-Imam Syahid Hassan Al-Banna-

Friday, August 15, 2008

Dewan Muslimat Muda…Menarik,Tertarik,Tapi....

Empat hari yang lalu,pertama kali membaca berita berkenaan dengan salah satu usul yang telah diterima yang akan dibahaskan di muktamar Dewan Muslimat yang berlangsung semalam membuatkan otak ini ligat berfikir dan hati ini ternanti-nanti.Usul penubuhan Dewan Muslimat Muda yang telah dicadangkan oleh Dewan Muslimat Melaka agak menarik perhatian saya.Keahlian Dewan Muslimat Muda ini khusus buat mereka yang berusia 18-40 tahunSelain itu,idea asal penubuhan dewan baru ini adalah untuk memberi peluang dan ruang untuk golongan muda membawa idealisme dan wawasan anak muda dengan gaya anak muda mereka sendiri agar golongan ini lebih terarah dalam pilitik dan pentadbiran negara.

Sebelum dibahaskan lagi,saya sudah berani mengagak keputusan dan nasib usul ini.Pastinya DITOLAK.Namun,saya agak kekangan masa untuk menulis infrens yang telah muncul di benak pemikiran saya ini.Hasilnya terbukti,sangkaan saya tepat,usul ini telah pun ditolak.Hanya Dewan Muslimat dari Kelantan yang bersama-sama dengan Dewan Muslimat Melaka menyokong usul ini.Faktor utama penolakan usul ini adalah kerana keperluan untuk memperkasakan Unit Nisa’ yang telah sedia ada melebihi dari tuntutan untuk membuka ’cawangan’ baru,penubuhan Dewan Muslimat Muda ini.

Sekali pandang pun kita sudah dapat mengagak,kenapa idea sebegini boleh timbul.Antaranya sebab melihat kepada peranan yang dimainkan oleh ”Puteri UMNO” dalam UMNO yang begitu lincah beraksi dan berpencak membantu jentera UMNO dalam pilihanraya,mereka sentiasa update dengan pelbagai aktiviti terkini yang turun kepada masyarakat,mendekati para remaja,sentiasa berusaha menggerakkan pergerakan mereka ini.Malah populariti Ketua Puteri UMNO jugak tidak kurang hebatnya dengan Ketua Wanita UMNO kini.Buktinya kita boleh lihat 2 orang bekas Ketua Puteri UMNO telah dilantik menjadi menteri menganggotai kabinet Pak Lah Badawi iaitu Dato’ Azalina Othman dan seterusnya diikuti jejaknya oleh Dato’ Noraini Ahmad.

Justeru,adakah penubuhan Dewan Muslimat Muda ini mampu untuk menggalas tugas seolah-olah Puteri UMNO namun yang ini mungkin boleh disebut ’Puteri PAS’?Adakah Unit Nisa’ yang berada di bawah Dewan Muslimat tidak mampu menggalas tugas ini?Banyak masalah Nisa’ yang ditimbulkan dalam perbahasan,antaranya tidak cukup kapasiti tenaga untuk menggerakkan Nisa’ di semua peringkat.Saya secara peribadi berpendapat bahawa Nisa’ sememangnya semakin maju dan berkembang.Aktivitnya kalau kita sentiasa update dengan webnisa’,tidak kurang banyaknya juga.Nisa’ turun kepada masyarakat,Nisa’ mendekati remaja,Nisa’ menggalas tugas dakwah.Malah,imej Nisa’ yang seolah-olah ’neutral’ pada pandangan massa menyebabkan Nisa agak mudah didekati golongan muda.Namun,adakah Nisa’ sebenarnya berperanan ’sama’ dengan peranan yang dimainkan oleh Puteri UMNO kepada UMNO?Secara peribadi saya melihat ada beza yang agak ketara.Nisa’ yang dianggotai oleh golongan muda ini tidak secara ’directly’ memberikan ’saham’ kepada PAS sepertimana Puteri UMNO memberikan ’saham’ kepada UMNO.Tengok pada namanya sahaja dah boleh lihat bezanya,betapa directnya PUTERI UMNO dan betapa berselindungnya NISA’.Mungkin disebabkan itu,peranan Puteri UMNO jauh nampak lebih terkehadapan terhadap parti UMNO berbanding sumbangan Nisa’ kepada PAS.Jika dilihat misi Nisa’ sendiri pun tidak mensasarkan apa-apa matlamat khusus untuk sumbangan kepada PAS.Nisa’ dilihat sebagai sebuah badan yang mampu untuk menarik masyarakat terutamanya golongan remaja perempuan ke arah Islam dengan approach kebajikan dan kasih sayang.Mungkin misi Nisa’ ini lebih bersifat ’general’ dan tidak spesifik sepertimana Puteri Umno.Namun saya optimis bahawa Nisa’ mempunyai capability untuk pergi lebih jauh dari apa yang telah dicapai sekarang.

Dewan Muslimat Muda,adakah alternatif terbaik untuk golongan muda yang telah mendapat tarbiah,yang telah mengenal erti harakah dan faham perjuangan ini selain Nisa dan Dewan Muslimat?Mungkin juga Dewan Muslimat Muda ini mampu memainkan peranan seperti mana yang dimainkan oleh Puteri UMNO dalam UMNO ataupun seperti Dewan Pemuda PAS dalam PAS kerana ’aura’ golongan muda yang ada?Sekali fikir,saya bersetuju dengan idea kasar ini sepertimana Senator Mumtaz Mat Nawi mennyatakan hujah menyokong usul ini.Malah saya sendiri pernah mengemukakan cadangan ini kepada Kak Aiman Athirah,Setiausaha Dewan Muslimat semasa satu sesi dialog sempena satu program dalam semester yang lalu.Ini kerana,Nisa’ dilihat mungkin juga bukanlah satu platform terbaik buat ’muslimat-muslimat muda’ yang telah faham ini untuk terus berjuang dan berkhidmat kerana mungkin apa yang mereka ada dan apa yang mereka ingin sumbangkan lebih dari apa yang ada dalam ruang lingkup Nisa’ tersebut.

Dewan Muslimat yang sedia ada pulak,mungkin agak tidak kena dengan jiwa golongan muda ini yang semsetinya tidak sama dengan pergerakan Dewan Muslimat yang kebanyakkannya dipimpin oleh golongan yang berusia 40-an.Takut nanti mereka jadi lebih tua dari usia pulak.

Namun,pada pandangan saya,kedua-dua platform ini sebenarnya ada jalan tengah antara keduanya tanpa perlu menubuhkan Dewan Muslimat Muda.Saya berpandangan bahawa golongan muslimat yang telah mendapat tarbiah sejak dari kampus ini menggunakan seoptimum mungkin ruang-ruang yang ada dalam ’student movement’ di kampus masing-masing untuk develop kemahiran dan potensi diri.Medan ini adalah medan terbaik buat golongan muslimat muda yang bergelar mahasiswa.Biar golongan ini ada idealisme mereka yang tersendiri yang tidak sewenang-wenangnya hanya tunduk dan patuh pada apa yang dikatakan oleh golongan-golongan tertentu.Mereka tidak perlu terlibat secara direct sebelum tiba masanya.Apabila tiba masanya mereka melangkah keluar ke medan masyarakat,saya melihat bahawa Dewan Muslimat lah yang perlu mereka masuk dan mencorakkan dewan muslimat ini.Dewan Muslimat merupakan medan dimana mereka boleh memberikan sumbangan direct kepada parti berdasarkan ’apa’ yang ada pada mereka.Cumanya,mungkin akan berlaku sedikit ’krisis’ dalaman bila mana berlakunya pertembungan dua ideologi dari dua golongan berbeza ini.Namun,saya tidak melihat ini sebagai masalah besar selagimana ada sifat hormat menghormati antara satu sama lain.Golongan muda ini mungkin boleh diharapkan untuk menjadi think tanker dan penggerak disebalik tadbir Dewan Muslimat ini.Yang tua dihormati,yang muda disayangi...Untuk menubuhkan satu lagi dewan muslimat muda kerana ingin memainkan peranan ini,saya merasakan keperluannya belum lagi mendesak.



Saya juga menyokong saranan ahli perbahasan muktamar dewan muslimat yang menyatakan bahawa selain dari menubuhkan satu lagi benda baru,lebih baik menumpukan usaha kepada agenda memperkasakan Nisa’ itu sendiri.Nisa’ merupakan ’senjata’ penting dakwah Islam dan juga sebenarnya andai mampu ditingkatkan lagi keupayaannya,kemungkinan besar Nisa’ juga mampu memainkan peranan sepertimana Puteri UMNO ataupun Dewan Muslimat Muda yang diidamkan dalam usul ini.Kita tidak memanfaatkan sebaiknya ruang-ruang yang kita ada sebenarnya...

Sunday, August 10, 2008

BAR COUNCIL...


Stp kali menaiki bas dari Kolej Islam Sultan Alam Shah ke Kuala Lumpur,biasanya kerana ingin menghadiri program-program tertentu,perhatian saya akan sentiasa tertumpu pada sebuah bangunan yang terletak di sebelah kanan ketika bas melalui jalan itu (tak ingat jalan apa).Bangunan Bar Council yang tersergam.Taklah menarik sangat bangunannya,ttp kerana “Bar Council” itu yg amat menarik perhatian saya.Minat yang sangat mendalam,keinginan yang membuak-buak untuk meneruskan pelajaran dalam bidang undang-undang dan mendalami ilmu hebat ini menyebabkan saya amat suka dengan bangunan bar council…

Apa yang terjadi pada tanggal 09 Ogos 2008,berdemonstrasi di depan Bar Council menjadikan saya sedikit sebak.Tindakan Bar Council menganjurkan Forum bertajuk “Memeluk Islam” atau “Conversion To Islam” mencetuskan kontrovesi dalam negara ini.Namun,pada pandangan saya,kontrovesi ini menjadi panas dan hangat kerana peranan pihak media yang mungkin juga bermotif.Forum yang sepatutnya berlangsung selama separuh hari terpaksa dihentikan atas desakan orang ramai yang berkumpul di depan bangunan tersebut dan mendesak agar forum tersebut dihentikan.Kelihatan beberapa pemimpin Dewan Pemuda Pas spt YB Salehhuddin Ayub,ahli parlimen PKR Zulkifli Nordin dan juga Naib Presiden GPMS,Jais turut serta bersama menyatakan protes di depan Bar Council tersebut.

Apa yang agak membanggakan,peranan yang dimainkan oleh para mahasiswa mahasiswi GAMIS yang turut serta mengambil bahagian dan menyatakan pendirian dalam isu ini.At least kita dapat lihat masih ada segolongan mahasiswa yang masih cakna isu,sedar apa yang terjadi di sekeliling mereka,ada sensitiviti dan bertindak menyatakan pendirian mereka.Walaupun pandangan saya secara peribadi mahasiswa patut memainkan peranan yang lebih pada event di depan Bar Council tersebut.Suasana menjadi agak tidak terkawal bila mana emosi mula menguasai beberapa orang yang terus meluahkan kemarahan mereka melalui pembesar suara yang ada banyak pada event td.Mungkin disebabkan banyak pihak yang menyertai protes ini dan masing-masing ada ‘interest’ sendiri lalu masing-masing bawak pembesar suara sendiri.Kata-kata kesat dan kasar yang tidak sedap didengar mula kedengaran yang menyebabkan suasana menjadi ‘tidak tenang’.Malah puluhan blogger non-muslim telah mengemukan komen dan kritikan mereka terhadap suasana yang terjadi malah turut juga mengkritik dan mempersoalkan inikah nilai-nilai akhlaq dlm ajaran Islam.Inilah padahnya bila terlalu mengikut perasaan,medan dakwah yang patutnya boleh diguna menjadi backfire balik kpd Islam.

Apakah niat sebenar Bar Council disebalik penganjuran forum seperti ini?Kalau dulu mereka juga telah menganjurkan satu forum tentang ketuanan Melayu,yang jugak menimbulkan sedikit kontrovesi,kali ini mereka teruskan lagi.Saya secara peribadi pada mulanya sejak dari malam semalam sebelum berlangsungnya event forum ini bertungkus lumus mencari maklumat tentang forum ini,tujuan bar council dan juga mendengar pandangan dan kritikan dari pelbagai pihak.Namun,hati ini masih berbelah bahagi tidak dapat membuat satu stand dan pendirian yang kukuh.Sebagai seorang pelajar undang-undang,walaupun masih di tahun 2,masih terlalu cetek ilmu undang-undang yang saya perolehi,namun,hati ini tidak menafikan bahawa ‘Intellectual Discussion’ yang cuba dibawa oleh Bar Council dalam isu ini merupakan antara langkah yang baik,konflik yang ada dalam kelompangan isu undang-undang berkaitan interpretation provision Article 121 (1A) yang ingin dibincangkan secara serius,terbuka dan penuh kematangan dengan cara membincangkan in matters of laws dan bukan in matters of religions seolah-olah tiada apa masalah dengan forum tersebut.Namun,isu sensitivity dan seolah-olah ada ‘malicious intention’ juga di pihak Bar Council menyebabkan saya juga tidak tenang untuk me’redha’kan begitu sahaja tindakan bar council.Apatah lg 2 kes Shamala dan Shubashini juga turut menjadi perbincangan utama.

Namun,kehadiran saya dihadapan Bar Council semalam,memberikan makna yang amat besar pada diri saya dan perjuangan akademik dan karier saya.Betapa saya rasa begitu sebak melihat bangunan Bar Council yang amat saya sukai itu dihuni kebanyakkannnya oleh orang-orang yang bukan se’aqidah’,yang tidak menyembah Tuhan yang sama yang mana saya sembah.Betapa ruang dakwah yang ada dalam Bar Council tertutup begitu sahaja.Betapa pentingnya perlu lahir dan dibentuk peguam-peguam Islam yang berkredibiliti tinggi yang mampu dan layak memimpin Bar Council suatu hari nanti..
Saya sangat suka bangunan Bar Council..


”Becoming Lawyer Of The Deen”